Cedric Okiorina Lifestyle travel guides Travel Preparation Checklist

Bagaimana Blogger Perjalanan Seperti Cedric Okiorina Menavigasi Efek Pandemi

panduan perjalanan 2021

Blogger Perjalanan Cedric Okiorina

Ketika COVID-19 menyerang pada awal 2020, efeknya langsung terlihat. Negara-negara mulai membatasi jumlah orang yang diizinkan masuk, dengan memprioritaskan keselamatan warganya sendiri. Perjalanan itu sendiri menjadi tidak mungkin, dan pada tingkat tertentu, tidak bertanggung jawab.

Kelompok kecil yang belum pernah terdengar yang terguncang oleh efek COVID-19 adalah blogger perjalanan – salah satunya adalah Cedric Okiorina, harus menyesuaikan gaya hidupnya. Sekarang beberapa vaksin telah diluncurkan ke bagian penting dunia, ada harapan bahwa perjalanan dapat dilanjutkan.

Bepergian Pasca Pandemi

Pada 2021, beberapa negara berada di ujung ekor pandemi, dengan perbatasan dibuka kembali, meskipun membatasi perjalanan dari negara-negara yang belum pulih. Beberapa negara dengan perbatasan yang dibuka kembali masih menutup pintunya untuk pengunjung dari Inggris, Jepang, dan sebagian Afrika, karena varian COVID-19 yang tampaknya berasal dari negara-negara tersebut.

Tampaknya juga bahwa dalam (semoga) di masa depan, pemerintah di seluruh dunia dapat memberlakukan pembatasan khusus pada pelancong yang masuk sebagai cara untuk mencegah wabah COVID-19 dan variannya di masa mendatang. Ada pembicaraan bahwa mungkin ada pemeriksaan wajib, apakah pelancong telah divaksinasi atau tidak, sebelum diizinkan memasuki suatu negara. Memakai topeng mungkin masih menjadi kebiasaan di negara-negara tertentu, meskipun ini tampaknya lebih merupakan kehati-hatian pribadi daripada tanggung jawab komunal. Bagi Cedric, harapan untuk melakukan perjalanan kembali mengharuskan mendaftar vaksinasi segera setelah tersedia.

“Vaksin tidak hanya sebagai pengaman bagi kesehatan saya tetapi juga tiket untuk melanjutkan karir blog saya,” dia berbagi. “Teman-teman saya dari seluruh dunia juga mengungkapkan pandangan yang sama.”

Menavigasi Pandemi

Blogger perjalanan – orang yang mencari nafkah dengan mengkurasi pengalaman perjalanan untuk orang lain – sekarang menemukan diri mereka mandek. Pendapatan situs web dipangkas sekarang karena rencana perjalanan dibatalkan, dan dengan penurunan keterlibatan, afiliasi dan iklan selanjutnya dipotong. Pertanyaannya adalah, bagaimana blogger perjalanan beradaptasi?

Tanpa perjalanan itu sendiri, blogger perjalanan kehilangan sumber penghasilan. Tapi seperti orang lain, mereka perlu berevolusi. Beberapa, seperti Cedric, telah mengambil sendiri untuk berhenti memantau lalu lintas situs web mereka, dan membuat blog tentang hal-hal selain bepergian untuk menjaga situs webnya tetap hidup – memasak, membuat kerajinan, mempertahankan gaya hidup sehat – dan sebagainya. Ini membantu mengubah sudut pandang – Cedric memberikan pengalaman bagi orang-orang yang tinggal di negaranya untuk menebusnya.

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *